Tag Archives: dod

Si Gundul dikibulin photographer

Dikibulin adalah kata yang berarti dibohongi. Terus terang kartunmania bingung dengan kata ‘dikibulin’, awalan dan akhirannya adalah di – i, terus kata dasarnya ‘kibul’.. Pertanyaannya adalah, emangnya ada kata dasar ‘kibul’..?Β  Embuh!! Yang jelas dikibuliin itu tidak enak… contohnya, kasus si gundul berikut…. πŸ™‚

Kartun Tabloid Bola edisi 10 Nopember 2011

SPORT Cartoon Sepakbolaria – Karya : nunk (Hanung Kuncoro)

Si Gundul dikibulin photograper… :ngakaks

Karya : Yulis – Nasib penjaga swalayan lagi sial.. :mrgreen:

Karya : Ilham Kokkang – Menara api… πŸ™

Karya : Najib – Penjual bensin kreatif… πŸ™

Karya : Abdul Qodir – Atlit kog takut asap… πŸ™

Karya : DOD – Sumber api abadi ternyata di Buto Rambut Geni… πŸ™‚

Karya : Rafifa – Pembawa api sea games 2011 lewat jalur barang… πŸ™

Mutiara kata hari ini


Diam membisu lebih baik daripada berbohong, lisan yang jujur awal dari kebahagiaan..

~ Anu

Asiknya lomba gebug bantal

Lomba gebug bantal adalah salah satu lomba favoritku sejak dulu…. dari yg biasa di atas tanah berpasir, sampai di atas kolam renang pun pernah aku alami… Asiknya, selain tidak saling menyakiti taktik dan strategi juga diperlukan… hal terpenting lainnya adalah keseimbangan dan kemampuan membaca gerakan lawan… Jadi, nggak aneh jika ternyata ada peserta menang tanpa harus mengayunkan bantalnya ke musuh, cukup dg keahlian menghindar si musuh bisa tersungkur oleh ayunan pukulannya sendiri… Teorinya begitu om, tapi teori saja ternyata tidak cukup, keberuntungan ternyata juga berpengaruh.. Hmmmm….anehnya, kartunmania selalu kandas di tangan orang yang sama….. (Om Rudy Chairuddin, tunggu pembalasanku……. wakakakak…)

Kartun Tabloid Bola edisi 18 Agustus 2011

Karya : Dod – Lomba gebuk bantal lumpur lapindo.. eh, guling ding…. :mrgreen:

Karya : Nazar – Lomba gebuk bantal unik…. :mrgreen:

Karya : Rokhah – Lomba balap karung beranjau kulit pisang…. :mrgreen:

Karya : Yung – Balap karung dan meriam bambu…. :mrgreen:

Mutiara kata hari ini
Jangan mencintai seseorang seperti bunga, kerana bunga akan layu dan mati. Cintailah mereka seperti bayanganmu, kerana kemanapun kau pergi dia akan selalu disampingmu.

~ Ngasal ngucap, sumpah deh